Berita Artis – Angelina Jolie Desak Pasukan Penjaga Perdamaian untuk Menindak Kekerasan Seksual

Anda sedang berada di Berita Berita Artis – Angelina Jolie Desak Pasukan Penjaga Perdamaian untuk Menindak Kekerasan Seksual, share jika artike ini bermanfaat untuk anda.

Angelina Jolie meminta negosiator konflik internasional untuk mengambil peran mereka dalam mencegah dan menghukum kekerasan seksual dengan lebih serius. Hal itu dia utarakan dalam pidato yang tegas kepada pejabat penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa yang berkumpul di Vancouver.

Dengan menyebut kekerasan seksual merupakan hambatan penting untuk mencapai kesetaraan perempuan dan hak asasi manusia secara sepenuhnya, Jolie meminta mereka yang berkumpul untuk mengenali kekerasan seksual sebagai senjata dan berperan dalam upaya untuk mencegahnya.

“Ini lebih murah daripada peluru, dan memiliki konsekuensi abadi yang terbentang dengan prediktabilitas memuakkan yang membuatnya sangat efektif,” katanya.

Ucapannya disampaikan sebagai bagian dari pidatonya ke Konferensi Tingkat Menteri Pertahanan Perdamaian PBB di Vancouver dan di tengah beberapa konflik saat ini yang menggarisbawahi bagaimana kekerasan seksual dapat ddigunakan sebagai senjata.

Dia menunjuk pada perpindahan massa di Rohingya yang berlangsung di Myanmar. Hampir setiap pengungsi wanita yang melarikan diri ke kamp darurat di Bangladesh, kata PBB, merupakan korban atau saksi kekerasan seksual, termasuk pemerkosaan.

“Ini adalah pemerkosaan dan penyerangan yang dirancang untuk menyiksa, meneror, memaksa orang melarikan diri, dan untuk mempermalukan mereka. Ini tidak ada hubungannya dengan seks. Ini ada kaitannya dengan penyalahgunaan kekuasaan. Ini adalah perilaku kriminal,”kata Jolie.

Jolie juga membuat referensi miring terhadap curian tuduhan pelecehan seksual terhadap orang-orang berkuasa di Hollywood dan sekitarnya – beberapa komentar pertamanya sejak dia mengkonfirmasi kepada New York Times bahwa dia telah memiliki “pengalaman buruk” dengan Harvey Weinstein yang menyebabkan dia menolak untuk bekerja dengan dia dan memperingatkan orang lain untuk menghindari produser yang berkuasa.

“Terlalu sering, kejahatan semacam ini terhadap wanita ditertawakan, digambarkan sebagai pelanggaran ringan oleh seseorang yang tidak dapat mengendalikan diri mereka sendiri, sebagai penyakit, atau sebagai semacam kebutuhan seksual yang berlebihan,” katanya. “Tapi pria yang menganiaya wanita tidak oversexed. Dia kasar.”

Dia mengkritik pemimpin internasional karena bagaimanapun memperlakukan pemerkosaan dan kekerasan seksual sebagai produk konflik kekerasan yang tak terelakkan, bukan masalah sentral bagi juru runding perdamaian untuk ditangani dan dihukum.

“Bahkan jika kita menerima bahwa kekerasan seksual tidak ada hubungannya dengan seks, itu adalah sebuah kejahatan, dan bahwa itu digunakan sebagai senjata, banyak orang masih percaya bahwa sama sekali tidak mungkin melakukan hal itu,” pungkas Jolie.

(Visited 4 times, 1 visits today)
nonton film online

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.