Kabar Bola Inggris – Clement Berjanji Berjuang Mempertahankan Pekerjaannya

Anda sedang berada di Berita Kabar Bola Inggris – Clement Berjanji Berjuang Mempertahankan Pekerjaannya, share jika artike ini bermanfaat untuk anda.

Paul Clement berjanji akan terus berjuang untuk mempertahankan pekerjaannya sebagai manajer Swansea City. Setelah kekalahan 3-1 di Everton membuat timnya berakar di dasar klasemen Liga Primer Inggris.

Swansea sempat memimpin melalui Leroy Fer namun hukuman yang tidak perlu diberikan pada babak kedua memungkinkan Everton untuk menyamakan kedudukan dan mengubah kontes. Gylfi Sigurdsson mencetak gol kedua yang bagus ketika melawan mantan klubnya sebelum Wayne Rooney memastikan kemenangan dari titik penalti pada akhir pertandingan.

Kekalahan, 12 Swansea di 18 pertandingan musim ini, membuat Clement unggul empat poin dari Stoke di posisi 17 dan mempertahankan tekanan pada mantan pelatih Real Madrid dan Bayern Munich dan mantan manajer Derby County.

Tapi Clement berkeras: “Ini adalah pekerjaan yang sulit menjadi manajer tim manapun dan pada tingkat manapun. Anda ingin menang, Anda ingin bermain bagus, setiap pertandingan. Ini tentu bukan sesuatu yang pernah saya gunakan dalam karir saya. Bahkan di sini tahun lalu, kami memenangkan lebih banyak permainan dan bermain lebih baik.”

“Sebagai asisten saya kalah satu dari 10 dan menang sembilan. Ini kebalikannya sekarang. Ini bukan pengalaman yang sangat bagus, saya belajar banyak darinya, belajar banyak tentang diri saya sendiri, dan saya akan terus berjuang. Saya akan terus bekerja keras. Saya bekerja sangat keras untuk mencapai posisi ini dan saya tidak akan menyerah. “

Hukuman pertama Everton berasal dari pelanggaran oleh Roque Mesa pada Aaron Lennon dan yang kedua dari pelanggaran oleh Martin Olsson atas Jonjoe Kenny. Olsson tampaknya melakukan kontak dengan bek kanan Everton di luar area penalti namun manajer Swansea mengakui bahwa hal tersebut menimbulkan kerugian.

“Sampai hukuman di babak pertama kami bermain bagus,” kata Clement. “Kami memiliki kontrol yang baik atas permainan dan kemudian kami mengakui gol yang ceroboh, pertama untuk membiarkan lemparan ke kaki Rooney, kedua pergerakan Aaron Lennon yang tidak dilacak dengan benar dan kemudian merupakan pelanggaran yang ceroboh dari sisi yang salah.”

“Yang terakhir tidak berbeda dengan yang pertama: pertahanan yang buruk, pemain bertahan yang berada di sisi yang salah, dan tekel yang kikuk. Saya pikir kontak di luar kotak tapi itu hukuman dan permainan berakhir.”

(Visited 4 times, 1 visits today)
Tags: , , , , , , ,
nonton film online

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.